PGI Belum Bersikap Terkait KUA Untuk Agama Agama

Liputan
Bagikan:

T3lusur.com Jakarta Persekutuan Gereja Gereja di Indonesia (PGI) Kamis 14/3/24 menggelar diskusi dengan tema KUA untuk semua agama, sikap gereja bertempat di Grha Oikumene Salemba 10 Jakarta Pusat.

Dalam tanggapannya Sekretaris umum PGI Pdt. Jacky Manuputty mengatakan terkait dengan KUA untuk semua agama PGI belum juga memberikan sikap,  diakui oleh Jacky  karena memang memang belum jelas gagasan pencatatan di kantor KUA.

Lebih lanjut Jacky menegaskan adanya usulan dari Menteri agama ini memantik pro kontra karena belum ada pembicaraan di lembaga-lembaga agama.

“Belum ada penjelasan serta alasan substansial dari dukcapil ke KUA. Apa belum optimal, ini masih mengambang. Umat non Muslim ketika dilontarkan karena KUA privilege umat muslim dengan fungsi penghulu”, tandasnya.

Revitalisasi KUA untuk semua agama menarik. Karena ini terbuka untuk agama lain. Harus ada penjelasan ke publik sehingga tidak silang pendapat.

Menag harus menjelaskan alasan pemindahan. Pencataan sipil sejalan dengan pandangan protestan bahwa akta itu sah oleh pemerintah. Gereja mula-mula menikah untuk seumur hidup. Hukum Romawi sah tindakan kemasyarakatan, kesepekatan dua belah pihak.

Ada kecurigaan pendegrasian peran gereja dalam pernikahan. Belum sinkronisasi kemendagri dan kemenag. Bagaimana perubahan UU Perkawinan terkait revitalisasi KUA ini. Banyak hal lain dijelaskan pemerintah sebelum memberikan sikap.

Sedangkan Dr. Amsal dari Kemenag, menjelaskan revitalisasi KUA untuk semua agama, terkait dengan penguatan moderasi agama. Revitalisasi KUA adalah pendekatan pelayananan umat semua agama. Terdapat 5963 kantor KUA. Program Menteri Agama untuk tujuan pelayanan seluruh agama. Kantor KUA difungsikan untuk semua agama. Kesepakatan diantara dirjen agama.

Jhony Simanjuntuk Devisi Hukum PGI mengatakan sosok menteri agama sosok Gusdurian. Menteri Agama jalan sendiri tanpa pendampingan agama lain.

BACA  Brigjen Pol Purn Budi Setiawan :  " Hadapi tahun gelap bersama sama penuh Optimisme "

Persfektif Kemenag ingin membawa KUA untuk semua agama. Ada pemikiran kuat di kalangan muslim khusus untuk muslim. Ini merombak semua struktur. Itu betarti KUA akan dicopot dari Dirjen Bimas Islam. Gagasan ini gagasan reformasi, yang pasti kita dorong. Agar negara mengerti gereja bukan sebaliknya. Ini refleksi bahwa dirjen bimas Kristen itu cermin negara bukan sebaliknya.

Perturan agama untuk fungsi KUA, ada 40 fungsi KUA. Salah satu pencatatan pernikahan. Pernikahan Islam berbeda dengan pernikahan agama Kristen. Bagaimana akomodir pernikahan Islam dan agama lain di sebuah kantor. Ini persoalan praktikal bukan substantif, ini optomilisasi umat. Ada KUA pekerjaan sedikit di mayoritas agama Islam.

Direktur Pencatatan Dukcapil Depdagri Ahmad Sudirman mengatakan bahwa belum menanggapi terkait itu. Menyampaikan tugas pencatatan dukcapil tugasnya memberikan dikjmen pendudukan dan memastikan seluruh rakyat Indonesia dimanapun berada. Melaksanan tugas untuk kebahagian masyarakat, melayani dari lahir hingga meninggal.

Bagikan:

Leave a Reply

Your email address will not be published.