SANTAPAN RAJAKAYA KEPADA 3 CAPRES. BENTUK POST POWER SYNDROME ALA JOKOWI

Opini
Bagikan:

Oleh Sri Eko Sriyanto Galgendu

T3lusur.com Jakarta Melihat post power syndrome ala presiden Jokowi ini menarik untuk dicermati. Seperti laga pertandingan bola yang dapat diatur. Jokowi dapat bermain disegala lini, kadang jadi striker, kapten, motor, pengumpan, sayap, back, kiper . Bahkan bisa jadi wasit, pengambil bola, penonton, penjual karcis, calo, satpam, bahkan sekaliyan penjudi dan bandar juga promotor.

Jokowi berpolitik seperti gaya bertinju Mohammad Ali, petinju legendaris dunia serta memiliki gaya tinju yang disebut ” Melayang seperti kupu -kupu, menyengat bagaikan lebah “. Yang pernah diisap sari sari makanan dan madunya adalah : Megawati, Prabowo Subianto, Surya Paloh dll. Tapi mereka juga disengat Jokowi.

Bentuk post power syndrome yang aneh, yang belum pernah terjadi pada presiden-presiden yang lainnya. Post power syndrome Jokowi yang aneh, kadang gokil, yang gila, lucu dan menarik. Tapi sebenarnya tidak pantas untuk seorang Presiden. Gogil cocoknya untuk ABG,Tapi gokil cocok untuk Kaesang, tapi belum tentu cocok untuk ketua umum partai.

Pola pandang masyarakat terpecah ruah, sewaktu Jokowi mengundang Santapan Rajakaya 3 capres. Heboh, kaget, tersenyum, hebat, tak menyangka dan mendentam hampir semua pendukung capres, pengamat, lawan politik. Semuanya blank – kosong -sewaktu diminta pendapat.

Permainan dan akrobat politik, gokil Jokowi mengagetkan semua pihak. Padahal Jokowi sebenarnya belajar dan meniru para mentornya. Jokowi sudah dapat mengukur mental dan kemampuan strategi para politikus, termasuk para ketua umum partai. Tapi Jokowi lupa diri- tidak eling lan tidak waspada. Sehingga kekuatan Rahwananya muncul kemudian menampakkan Dasamuka.

Publik melihat dan mencermati keputusan MK dan mewacapreskan Gibran. Yang membuat PDIP terkejut, meriang dan merasa dikhianati . Serta membuat kubu AMIN bertepuk tangan, karena kubu nasionalis pecah. Serta Kubu Prabowo yang mendapat durian runtuh. Tetapi dibalik itu semua, keputusan MK dan mewacapreskan Gibran tersebut dapat juga menjerumuskan Jokowi dan membuat kubu AMIN naik diatas angin.

BACA  Tertangkapnya Hakim Agung Meruntuhkan Semua Harapan dan Kepercayaan Masyarakat

Tiba- tiba Jokowi melakonkan panggung ketoprak dengan Lakon Santapan Rajakaya. Yang disuguhkan lauk Soto dan Bebek, yang jika diartikan tafsirnya dalam bahasa jawa, dapat diartikan ” disoto ” artinya : diplekoto ,dibohongi, diremehkan, tidak dianggap – direndahkan. Apalagi ditambah lauk santapan bebek, yang dapat diartikan -mbebek – akan mengikuti kehendak kemauan Jokowi. Jadi 3 Capres, yang diundang makan tersebut dijerat dalam intrik tersembunyi dibalik santapan tersebut.

Walaupun disisi lain, kelihatan Jokowi dapat juga dinilai sebagai sosok yang memerankan politikus yang handal. Serta kelihatan disuyuti – dihormati – oleh semua capres. Kemudian mampu merangkul mereka semua. Tapi belum tentu para capres tersebut – suyut atau menghormati Jokowi, yang dihargai dan dihormati mereka adalah jabatan Jokowi sebagai Presiden. Karakter dan mental Jokowi sudah terbaca oleh para capres. Mereka juga sudah tahu, tujuan dari undangan Jokowi ataupun udang dibalik batu di acara santapan Rajakaya tersebut.

Para capres sudah tahu jokowi pingin disabyo- subyo – diangkat dan diitinggi- tingginya,. Jokowi mengalami post power syndrome. Jokowi sudah over confident – merasa dapat mengatur segalanya. Jokowi merasa dapat mengatur kuasa akan kekuasaan. Padahal ada Maha kuasa segalaNya , yaitu Tuhan Yang Maha Esa

Penulis Ketua Umum GMRI dan Pendiri Forum Negarawan

Bagikan:

Leave a Reply

Your email address will not be published.