Al Zaytun Melakukan Klarifikasi Terhadap Isu-isu Miring yang Beredar di Masyarakat

Terkini
Bagikan:

T3lusur.com Jakarta Pimpinan Pondok Pesantren Al Zaytun, Syekh Panji Gumilang, memberikan klarifikasi mengenai berbagai isu miring yang telah beredar di masyarakat. Dalam sebuah wawancara di acara Kick Andy beberapa waktu lalu, Syekh Panji Gumilang menegaskan bahwa tuduhan-tuduhan yang dilontarkan terhadap pondok pesantren tersebut tidak berdasar dan tidak benar.

Dalam wawancara yang dipandu oleh host acara, Andy F. Noya, Syekh Panji Gumilang menegaskan bahwa Pondok Pesantren Al Zaytun tidak pernah terlibat dalam kegiatan yang dapat merusak persatuan dan melanggar hukum. Ia menjelaskan bahwa pondok pesantren tersebut selalu mengutamakan keselamatan dan keberagaman dalam ajaran agama.

Syekh Panji Gumilang juga menyampaikan bahwa tuduhan pelecehan seksual yang ditujukan padanya tidak berdasar dan tidak didukung oleh bukti-bukti yang jelas. Ia menegaskan bahwa apabila ada tuduhan tersebut, proses hukum yang adil harus dijalankan dengan adanya bukti yang memadai.

Dalam penjelasannya, Syekh Panji Gumilang mengajak semua pihak untuk berpegang teguh pada prinsip persatuan dan kesatuan Indonesia. Ia menekankan pentingnya menjaga keutuhan negara dan menghindari tindakan yang dapat merusak persatuan masyarakat.

Syekh Panji Gumilang juga menyampaikan terima kasih atas kesempatan yang diberikan untuk memberikan klarifikasi mengenai berbagai isu yang beredar. Ia berharap pembicaraan tersebut dapat memberikan manfaat bagi semua pihak yang telah menonton acara tersebut.

Klarifikasi yang disampaikan oleh Syekh Panji Gumilang diharapkan dapat membantu menghilangkan kebingungan dan keraguan yang mungkin ada di kalangan masyarakat terkait isu-isu yang beredar. Al Zaytun tetap berkomitmen untuk menjalankan ajaran agama dengan baik dan terus berkontribusi dalam membangun persatuan dan kebhinekaan di Indonesia.. Nick

Bagikan:
BACA  Christian Warinusy Direktur LP3BH Pertanyakan Langkah Penyitaan Miras

Leave a Reply

Your email address will not be published.